Amlodipine: Obat Andalan Penderita Hipertensi

Tahukah kamu bahwa penderita hipertensi di Indonesia mencapai lebih dari 63 juta orang? Menurut pers rilis yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia, angka kematian di Indonesia yang disebabkan oleh hipertensi mencapai lebih dari 400 ribu kematian. Lebih dari 50% penderita hipertensi merupakan kelompok umur 55-64 tahun, yang mana merupakan orang-orang berusia lanjut.

Tidak jarang, ketika kita pergi ke rumah sakit, puskesmas, atau klinik kesahatan, banyak ditemui kelompok usia tersebut menderita penyakit degeneratif. Mereka rela mengantri untuk melakukan kontrol dan mendapat obat secara rutin. Salah satu masalah kesehatan yang sering dikeluhkan adalah hipertensi.

Bila ditanya apa saja obat hipertensi yang mereka dapatkan, kebanyakan dari mereka akan menjawab obat amlodipine.

Apakah terdapat anggota keluarga kamu yang juga rutin mendapat amlodipine ini? Apabila ia, kamu perlu untuk memperhatikan artikel berikut ini agar semakin paham dengan obat amlodipine.

Apa itu Obat Amlodipine?

Amlodipine termasuk dalam golongan obat penyekat kanal kalsium yang bekerja dengan cara melemaskan pembuluh darah, sehingga aliran darah dapat mengalir dengan mudah. Selain untuk mengatasi hipertensi, amlodipine juga berfungsi mengatasi nyeri dada pada pasien penyakit jantung koroner.

Amlodipine tersedia dalam bentuk obat minum yang bisa dikonsumsi dengan atau tanpa makanan. Penggunaan obat amlodipine ini memerlukan dosis yang sesuai dengan anjuran dokter. Alasan amlodipine sering diresepkan dokter untuk mengatasi amlodipine adalah karena obat ini aman dan efek sampingnya  relatif jarang terjadi. Efek samping yang mungkin dapat ditimbulkan akibat mengkonsumsi amlodipine antara lain: bengkak pada kedua kaki, rasa pusing, muka merah, dan jantung berdebar cepat.

Perlu diingat bahwa obat ini membutuhkan perhatian khusus, terutama untuk ibu hamil atau seseorang yang sedang merencanakan kehamilan. Hingga saat ini, belum terdapat informasi yang jelas mengenai dampak obat amlodipine pada janin.

Haruskah Obat Amlodipine Dikonsumsi Seumur Hidup?

Perlu diingat, bila dokter sudah memberikan resep amlodipine untuk mengatasi hipertensi, artinya obat ini tetap harus diminum, walaupun kondisi tekanan darah sudah terkontrol atau dalam keadaan normal, serta tidak merasakan gejala tertentu.

Konsumsi obat amlodipine ini berpeluang untuk menimbulkan efek samping, seperti menurunnya kesadaran, pusing dan sakit kepala, kemerahan pada wajah, hingga mual dan sakit perut.

Namun, alasan mengapa obat hipertensi, termasuk amlodipine disarankan untuk diminum secara rutin adalah karena manfaatnya penggunaannya lebih tinggi dibandingkan dengan resiko yang ditimbulkan apabila tidak mengkonsumsinya secara rutin.

Bila tidak terkontrol dengan baik, hipertensi dapat mengakibatkan berbagai komplikasi, meliputi: stroke, serangan jantung, gagal jantung, dan aneurisma pembuluh darah.

Dalam suatu penelitian disebutkan bahwa orang yang mengalami hipertensi dan rutin mengkonsumsi obat hipertensi mampu untuk mencapai tekanan darah yang normal kembali. Resiko kematian dalam 9,5 tahun ke depan dari orang yang tekanan darahnya terkontrol dengan obat hipertensi lebih rendah dibandingkan dengan penderita hipertensi yang tekanan darahnya tidak terkontrol dengan baik.

Jelas bahwa penyakit hipertensi tidak dapat disepelekan begitu saja. Lakukanlah kontrol rutin dan jangan lupa minum obat sesuai anjuran dokter!